Jumat, 17 Februari 2017

# Personal Life

FROM MAEROKOCO TO PANTAI SERUNI


Awal Januari 2017 merupakan hari hari dimana saya masih hectic dengan semua kegiatan saya sebagai mahasiswa tingkat akhir sehingga keinginan untuk sekedar menulis postingan pun hanya menjadi wacana semata. Sebenernya pengen banget bikin postingan tentang Resolusi 2017 di bulan Januari, tapi sepertinya hal tersebut nggak bisa saya lakuin padahal liburan awal tahun saja bisa tapi cuma bikin postingan nggak bisa, yaa itulah saya kalo seneng seneng nomer satu update blog nomer sekian hahahah. Jadi kenapa saya jadi nulisnya pake bahasa semi formal gini? Entahlah lagi suka aja pakai bahasa semacam ini

Tanggal 6 Januari 2017 saya memutuskan untuk rehat sejenak dari aktivitas saya yang super duper hectic dimana saya mahasiswa semester 7 yang menempuh skripsi dan akan melakukan sidang di akhir Januari 2017. Berhubung ini sudah bulan Februari 2017 yang artinya saya sudah menyelesaikan sidang dan Puji Tuhan saya dinyatakan LULUS. Yeaayyy HORAAYYY maka saya akan berbagi cerita tentang petualangan yang saya lakukan di awal tahun 2017.

Hari pertama saya memang sudah janjian buat pergi hunting foto sekaligus refreshing sejenak bersama teman saya yang sudah lama banget nggak ketemu, kita janjian dari siang hari tapi kita baru otw ke lokasi hunting foto yaitu di Maerokoco sekitar sore jam 3, karena sebelumnya kita pergi donor darah ke PMI Semarang. Bukan saya kok yang mau donor tapi temen temen saya yang mau donor. Pengen banget sih donor darah cuman berat badan saya nggak memenuhi kriteria sebagai pendonor. Skip skip.

Jadi sekitar jam 3 akhirnya kita sampai ke Maerokoco, untuk masuk ke Marokoco ini murah banget cukup ngeluarin duit 9 ribu rupiah untuk tiket masuk dan parkir motor. Jujur terakhir kali saya masuk kesini pas jaman SMP kelas 1 dan itu udah lama banget dong mengingat sekarang saya udah mau lulus kuliah hahahah

Oke, jadi apa tujuan kita kesini? Yaaakkkk foto foto jadi langsung saja kita lihat hasil foto foto saya yang canteekk jelita ini.

Foto ini diambil di depan Kabupaten Kudus, yawlaa padahal ini kabupaten saya sendiri tapi tetep aja foto. Baidewai, di Maerokoco ini kayak Taman Mini nya Jawa Tengah dalam versi mini, soalnya isinya bangunan bangunan ikonik dari tiap kabupaten yang ada di Jawa Tengah


Foto diatas menceritakan gimana gigihnya saya mencari putra duyung sampai saya pengen lompat biar cinta saya dan putra duyung bersatu kemudian berakhir bahagia selamanya.

Item item kecil yang ada di bagian kanan itu sesungguhnya bukan upil, beneran deh itu bukan upil tapi itu saya yang lagi pose gajelas


Pemandangan Hutan Mangrove menjelang maghrib bagus banget yaa 

Oke jadi karena tengah malem saya harus pergi ke jogja, jadi pukul 18.30 saya balik ke kost an buat packing, mandi, makan dan lain lain. Tepat pukul 00.00 WIB saya berangkat dari Tembalang bersama teman-teman yaitu Mbak Ika, Mbak Tina, Diko, Koko serta Mbak Mia menggunakan mobil dan di setirin sama Koko biar lebih hemat tentunya. HIDUP KAUM HEMAT!!!

Perjalanan ke Pantai Seruni ini sebenernya agak HORROR!!! Yaaakkkk HORRORRRRRRRRR
Gimana nggak horror, kita nyasar selama 2 jam (kalo nggak salah) dan kita ternyata muter muter dijalan yang itu itu mulu, dan kalian tau???? di jalan ini ada kuburaannnn. OMAYGAWDDHHH
Dan kita baru sadar setelah saya lihat pohon dan bilang "iihh pohonnya gede bagus deh" terus Koko bilang "Mbak, itu kan kuburan" kemudian kita hening dan diam tanpa kata.

Tapi walaupun begitu perjalanan kita yang tersesat berjam jam membuahkan hasil dong, pantai Seruni yang terletak di Gunung Kidul, Yogyakarta ini bagusss banget. Pantainya masih bersih dan masih sedikit banget pengunjungnya, jadi kita bisa puas main main disini sampe siang.


Pagi pagi banget udah nyampe sini, udaranya masih seger airnya masih jernih banget


Foto diatas sesungguhnya bukan penampakan kurcaci, percayalah itu saya yang lagi pose sok sok an candid gitu biar ala ala Nana Gunawan. Siapa itu Nana Gunawan? Coba deh search instagramnya @nanagunawan foto candidnya cakep semua


Ini penampakan pantainya kalo saya dihapus alias dilenyapkan dari foto, gimana lebih asyique kalo difotonya ada saya kan yaaa

Bukan "Lee" namanya kalo pas lagi liburan nggak melakukan hal konyol, yaakkk karena saya ini anaknya suka maen kesana kemari sendiri motret sana sini terjadilah insiden dimana handphone jadul cekrek cekrek upload kesanyangan saya ini jatoh kena air laut dan akhirnya nggak bisa di charge. Sedih banget dong saya, tapi karena saya sayang banget sama handphone jadul ini akhirnya waktu pulang dari Yogya saya servisin soalnya di dalemnya banyak foto yang saya ambil. Kalo handphone ini nggak bisa nyala, saya nggak bakal bisa bikin postingan ini karena fotonya di handphone semua heheheh


Nah waktu saya mau kesini ini harus nyebur gitu kan ke lautnya, pas perjalanan mau kesini handphone saya kejebur :'(


Lagi-lagi saya pose sok sok an candid dong. Biar apa? Faedahnya apa? NGGAK ADA!!! Pengen aja kayak Nana Gunawan udah titik.

8 komentar:

  1. wah bagus banget ya pantainya, jadi pengen kesana deh
    aku juga kemaren abis kesana loh lee

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah mbak tina kesana nggak ngajak ngajak

      Hapus
  2. mau kesana lagi...tapi ogah horornya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayok kesana lagi mbak, tapi sambil uji nyali juga biar seru

      Hapus
  3. Servis henpon nya juaraaaa!
    *untung servisnya berhasil jd bs share foto2 pantainya yg cakep

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa kak itu aja aku harus bolak balik ke tukang servisnya gara gara pas dibawa pulang ga bisa di charge lagi :(

      Hapus
  4. Awal Januari kemarin juga ke Merokoco. Tempatnya emang instagramable!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa kak udah gitu murah lagi masuknya

      Hapus