Jumat, 23 September 2016

# Personal Life

HOLIDAY: 2 WEEKS IN Kampung Inggris Part 2


Oke lanjut ke Part 2 yaa, yang belom baca part 1 dibaca dulu gih :)
Tanggal 8 Agustus 2016 aku dan ayuk berangkat dari Stasiun Tawang Semarang pukul 23.30 WIB dan sampai di Stasiun Kediri pukul 06.30 WIB. Kemudian kita dijemput oleh bapak kost untuk menuju kost-an, jarak Stasiun Kediri sampai ke Pare lumayan jauh sekitar 45 menitan itu pun udah paling cepet, nggak kebayang kalo misal kita ngangkot dari Stasiun menuju Pare bakal butuh waktu berapa lama.


Sampe di kost-an kita langsung mandi, makan kemudian nyari penyewaan sepeda disana. Berhubung kita berangkat ke Kampung Inggris pas momen liburan anak kuliahan jadi disana rame banget dan hampir semua persewaan sepeda udah abis, tapi untungnya kita masih dapet sepeda. Harga sewa sepeda disini untuk 2 minggu yaitu 50ribu sedangkan untuk sewa sebulan 80ribu. Abis itu kita balik ke kost-an karena badan udah capek banget baru pertama kali naik kereta Ekonomi 7 jam bikin sakit pinggang dan sakit leher jadi kita memutuskan untuk sleep all along day. Hahahah

Hari pertama ketempat les yaitu di The Daffodils, jam pertama aku ambil kelasnya Mam Dina (Pronounciation), jam kedua ambil kelasnya Mam Septin (Vocabulary) dan terakhir kelasnya Mr. Latief (Speak 2nd). Dari ke-3 tutor paling asik kelasnya Mr. Latief sih, enak banget cara ngajarnya nggak ada suasana tegang atau gimana jadi ya enjoy aja gitu kelasnya. Pokoknya aku reccomend banget kalo ambil kelas Speak 2nd di kelas Mr. Latief
Awalnya agak minder aku ambil kelas Speak 2nd soalnya bahasa inggris ku juga masih terbatas, apalagi pas tutor masuk dengan perawakan berbadan besar dan brewokan, khaann jadi tambah deg-degan. Aku sampe udah bikin planning kalo misal hari pertama kelas Speak 2nd menyeramkan, aku nggak bakal dateng lagi ke kelas ini di hari berikutnya. Ehh nggak taunya kelas ini paling gokil diantara kelas yang aku ambil lainnya.

(Speak 2nd class with Mr. Latief)

Minggu pertama aku di Kampung Inggris belum sempet jalan-jalan karena aku dan ayuk yang badannya drop duluan jadi sabtu minggu kita habisin buat sleep all along day. Palingan kita perginya yaa di deket-deket aja sih nongkrong juga paling deket-deket kayak di Es Degan di Jl. Lamtana abis itu ke Susu Racek Mbok Darmi di Jl. Brawijaya. Aku suka banget minum ke 2 minuman itu sumpah nggak bohong enak banget mana murah lagi 5ribuan


Minggu kedua aku sama ayuk baru explore Kediri, setelah sebelumnya tanya-tanya ke temen soal tempat wisata di Kediri dan akhirnya kita memutuskan buat ke 3 tempat wisata, petama Kampoeng Anggrek, kedua ke Gereja Pohsarang dan ketiga ke Simpang Lima Gumul. Sebenernya temen aku ngerekomendasiin 5 tempat cuman berhubung waktunya mepet dan kita cuman sehari doang akhirnya cuman bisa ke 3 tempat doang.

Kita berangkat dari kost-an pukul 09.30 dan itu kita masih nyari sewa motor, pesen buat temen-temen yang di Kampung Inggris kalo mau sewa motor pas weekend pastikan udah sewa sehari sebelumnya soalnya kalo enggak kejadiannya bakal kayak aku sama ayuk, kita kehabisan motor di tempat persewaan motor yang ada disebelah kost-an jadi kita nyari tempat sewa motor sampai ke Jl. Brawijaya. Harga sewa motor disini untuk 12 jam sekitar 45-50ribu

(deket pintu masuk)

(pose alay dulu lah yheaaa)

Nah dimulailah petualangan kita sebagai pendatang di Kediri yang buta sama sekali akan jalanan di Kediri dan kita mempercayakan perjalanan ini kepada Google Maps.
Destinasi pertama yang kita kunjungi yaitu Kampoeng Anggrek yang letaknya berdekatan dengan Gunung Kelud. Perjalanan ke Kampoeng Anggrek ini mungkin yang nggak bakal terlupakan selama aku di Kediri. Kita kesasar berkali-kali selama perjalanan ke Kampoeng Anggrek, jalanan menuju kesana bener-bener di luar logika kita, dari yang lewatin kebun nanas, kebun coklat, sampai paling parah kita nyasar di kayak kawasan pertanian tebu dan itu jalannya nggak diaspal masih tanah naik turun dan disitu sepi banget, kita berdua udah kayak orang bego saling menyalahakan google maps masing-masing karena jalan yang ditunjukin sama google maps itu ngaco parah kita bener-bener udah kayak orang tersesat takut ada begal ataupun aksi kejahatan yang lainnya. Bersyukur banget kita ketemu bapak-bapak dan ditunjukin sama bapak-bapak ke "JALAN YANG BENAR" yaa walaupun jalanan itu masih jalanan di tengah kebun jati dan naik turun yang penting kita sampai ke jalan raya utama itu dulu aja kita udah bersyukur banget. Setelah perjalanan naik turun akhirnya kita sampai ke jalan utama dan plang menuju Kampoeng Anggrek udah terlihat yeeayyy FINALLY!!!!!
Pesan aku ke kalian semua: Jangan percaya 100% dengan Google Maps!


Destinasi ke 2 yaitu ke Gereja Pohsarang, jalan dari Kampoeng Anggrek menuju Gereja Pohsarang terbilang lancar-lancar aja dan kita nggak di sesatkan oleh Google Maps lagi. Karena udah siang dan panas banget kita mutusin buat berenti dan beli es campur sama pentol di pinggir jalan, dan ini yang nyebabin aku kena muntaber ke-esokan harinya. Pesen aku: jangan jajan sembarangan kayak aku yaa, ntar kalo makanannya nggak steril bisa sakit kayak aku :(
Gereja Pohsarang ini merupakan lokasi wisata rohani yang sering dikunjungi karena selain bangunannya yang unik sampai sekarang gereja ini masih aktif digunakan sebagai tempat ibadah. Disini kalian akan dikenakan tiket masuk, tapi aku udah lupa tiket masuknya berapa :(
Oh iya aku juga sebenernya mau ke Jalan Salib juga yang ada di kompleks bangunan Gereja Pohsarang tapi karena lagi ada acara ibadah akhirnya mutusin enggak kesana soalnya takut ganggu.

(Simpang Lima Gumul Kediri punya nih)

(alay dikit cekrek)

Okee lanjut lagi ke destinasi ke 3 yaitu Simpang Lima Gumul atau SLG. SLG merupakan salah satu monumen atau apa ya mungkin lebih tepat disebut landmark Kediri kali yaa. Bangunan ini mirip banget sama Arc de Triomphe yang ada di Paris loh, jadi kalo pengen foto-foto ala di Paris nggak usah jauh-jauh cukup dateng ke Kediri. Kawasan SLG ini rame banget apalagi kalo malem minggu banyak banget pasangan yang pacaran atau anak-anak nongkrong kesini, Selain itu di kawasan SLG ini juga ada kawasab pujasera atau sentra kuliner yang terletak di deket parkiran. Jadi pokoknya rame, asyik seru deh.

Kapan bisa balik ke Kediri ya???

6 komentar:

  1. wah keren banget ya ternyata di kediri, sambil belajar bisa sambil liburan
    kayaknya seru juga belajar bahasa inggris di kediri

    BalasHapus
    Balasan
    1. seruu banget kakk, ayok ke kediri biar makin jago bahasa inggris

      Hapus
  2. Pengen banget nih ke Kampung Inggris, biar belajarnya bisa intens. semoga kesampaian..

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga yaa kak, aku aja pengen balik lagi kesana kalo ada kesempatan

      Hapus
  3. Mantep, aku juga pernah di dafodils sayang waktu kelas mam dina sering keseleo lidah jadi nya ga sempet lulus.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. samaa banget, aku aja lulus kelas itu dengan nilai rata-rata gara gara sering keseleo juga kalo ngomong hahahah

      Hapus