Selasa, 10 Mei 2016

# Personal Life

NGOMONGIN SOAL "GADUN"


Gadun apaan sih lee?

Hayoo apa hayooo tebaakkkk....................

Sini aku kasih tau, gadun itu adalah pria matang dalam arti pria sangat dewasa atau gue lebih suka nyebutnya om om siih. Terserah kalian nyebutnya apaan kalau gue lebih suka nyebutnya om om biar gampang wekaweka

Tiap gue nulis cerita di blog pasti ada kejadian sebelumnya yang melatar belakangi tulisan ini yeee khaann, let me tell you about my story *sruput kopi duluuu (psstttt cerita ini gue tulis tengah malem)



Kemaren ini gue abis ngumpul bareng sohib sohib gue gitu, terus cerita ini itu blablablabla sampe akhirnya ngerumpilah kita masalah sodaranya temennya temen gue yang ternyata cewek bisa dipake, yaaaa you know what I mean laah. Tapi yang jadi topik hangat buat kita diskusiin (re:rumpiin) bukan itu sih, malah lebih ke fenomena gadun yang lagi ngetrend mulai dari tahun kemaren. Lahh kok bisaaa, ngobrol A malah fokus ke B? Yaaa gimana lagi cewek mah gitu yang dibahas apaan yang malah jadi fokus apaan.

Berdasarkan informasi yang gue peroleh dari temen gue sebut aja si A, sebenernya tren punya gadun ini emang lagi hitz banget mengingat udah banyak temennya si A yang pacaran sama gadun. Nah gue kepo dong ama temen gue, kira kira alasan mereka ini buat pacaran ama gadun itu apa sih? 
A lot of them sih because of "MONEY", yheeaaaa money can buy everything laah kalo kata mereka maah

Masuk akal juga sih kalo alesan utamanya itu soal uang, yaa kita bicara rasional aja siapa gitu yang nggak kepengen hidup enak, makan enak, nggak kekurangan duit, jalan jalan enggak kepanasan, pengen ini itu tinggal minta, punya gadget kece, makeup mahal, baju mahal terus apa lagi ya? banyak lah pokoknya kebutuhan cewek, kalo disebutin satu satu bisa enggak kelar ini tulisan.
Kebanyakan cewek itu kan pengen dimanja disayang sayang dipuji puji, nah kebetulan, gadun ini kan pria matang yang kebanyakan dari mereka ini udah mapan, bersifat kebapakan, bisa ngemong, perhatian dan dengan kata lain udah paket kumplit gitu deehh cuman sayangnya udah tuwir ajaa wekaweka

Terus tanya dong gue pendapat pendapat dari sohib gue tentang fenomena gadun yang lagi hitz bingitz ini, sebut saja nama temen gue ini si B
Jadi menurut doi, fenomena punya gadun ini emang udah yaa lumrah aja gitu baik itu dikalangan ABG Remaja maupun dikalangan mahasiswa tapi paling banyak dikalangan mahasiswa sih.

Kalo kata si B "yaa gue sih biasa aja sih sama fenomena gadun gadun begian toh emang udah banyak kok mahasiswa yang jadi peliharaan gadun, gue sih cuek aja"

Terus gue tanya gini "kalo temen deket elu sendiri ternyata ada yang jadi piaraan gadun begimana?"

Temen gue jawab "yaa mau gimana lagi udah idupnya dia, toh yang nanggung resiko juga dia. selagi dia masih baik sama gue yaa gue bakal baik lah sama dia"

Jadi intinya sebenernya fenomena gadun ini udah bukan hal yang harus diherankan dalam artian seperti "hah serius si anu pacaran sama gadun? iihh jijay banget siikk blablabla". Tapi fenomena pergadunan ini udah kaya lumrah (wajar) aja gitu, toh emang kenyataannya kayak gini, jadi yaa nggak usah sok menganggap tabu atau gimana gitu, soalnya yheaaa "The Reality is like this" mau nggak mau ya elu harus buka mata buka pikiran

Hmmmm yaaa mungkin segitu aja sih cerita yang bisa gue bagiin kali ini, bhaayyyyyy

7 komentar:

  1. Jadi harus terima gitu aja hal hal yg tabu itu atas dasar banyak org yg lakuin? Misal suatu saat ada trend taboo baru dimana orang gemar melakukan incest, terus kita harus terima gitu aja selama kita sendiri ga ngelakuin hal tersebut? Sesuatu hal yg dibiyarkan akan terus berkembang dan memberi efek pada lingkungan juga. Gak ada yang tau kalau bakal berdampak buruk bagi diri kita sendiri atau keluarga. Gimana rasanya lu kalo tau misalnya ntar lu punya anak cewe begaulnya ama om2 apalagi istri orang? Atau bapalu ada main ama abg? Lu harus terima aja gitu? Lingkungan itu bisa mempengaruhi orang kalo dibiarin aja ya ga ada yg tau kalo suatu saat lu atau keluargalu juga kena pengaruhnya. Buka mata buat dunia itu bukan dengan cara menerima dan membiarkan bad vibes nya gitu aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantap kata2 lu.klw enggak kita siapa lg kan yg harus care.salut ma kata2 lu

      Hapus
    2. terimakasih atas komentarnya, maaf baru bisa balas
      jadi begini, bad vibes memang sadar tidak sadar ada disekeliling kita dan tergantung bagaimana kita menyikapi hal tersebut. Di artikel ini saya cuma mau ngasih tau aja sama pembaca bahwa yang namanya fenomena gadun ini "exist" di dunia kita. Terus conclusion dari masalah ini apa? balik lagi sama diri kita masing-masing, apakah mau mengingatkan orang tersebut atau cuek atau menerima orang tersebut disekeliling kita.

      Hapus
  2. Ooohhh itu toh maksudnya, kirain yg maen wonder woman, gal gadun...

    BalasHapus
  3. jadi gitu ya, makasih penjelasanya

    BalasHapus