Kamis, 28 April 2016

# Personal Life

Charity atau Jual Voucher?


Mungkin udah banyak banget yang bahas fenomena jual voucher berkedok charity yang udah dibahas di banyak blog maupun kaskus, entah itu dari yayasan YAI atau Qalista dan lain sebagainya. Tapi begonya gue baru tau kalo sebenernya yang disumbangin ke yayasan itu cuman Rp. 10.000 
Iyaa aku anaknya emang nggak teliti sih, jadi gini gue pertama kali ditawarin voucher berkedok charity ini sekitar Desember pas mau natal gitu, ceritanya gue baru aja ambil duit di ATM nah disamperin deh sama mas mas yang gaya bahasanya itu udah kayak sales profesional. Serius gue nggak boong ini mas mas tuh ya gaya ngomongnya udah profesional banget lah yang akhirnya gue terbujuk rayu untuk membeli itu voucher soalnya gue kan mikirnya "nggak ada salahnya juga sih gue nyumbang sekali-sekali buat yayasan peduli anak kanker, toh dengan 100.000 yang gue sumbang bakal bisa ngebantu banget anak-anak yang bener-bener butuh bantuan". Akhirnya gue ikutan nyumbang juga deh dan gue dapet buku voucher yang di dalemnya isinya banyak banget voucher makanan minuman gitu. Sampe sekarang itu voucher belom gue gunain sama sekali sih soalnya buku vouchernya dibawa lakik gue. Jadi belom sempet nyobain itu buku voucher beneran bisa digunain di tempat-tempat yang katanya bekerjasama itu apa enggak.

Nah baru baru ini gue juga disamperin embak-embak yang nawarin voucher serupa dengan modus yang sama yaitu "CHARITY" tapi kali ini beda yayasan sih, yang embak-embak ini kalo nggak salah hasil penjualan bakal di donasiin buat beli buku untuk anak-anak yang di daerah terpencil *kalo enggak salah sih gitu. Tapi seinget ku gitu sih.
Lucunya, gue itu ditawarin buku voucher itu sampe 2 kali dan yang nawarin itu juga embak-embak yang sama pulaa wekaweka :D

Ceritanya gini, minggu kemaren gue ke RS. Kariyadi buat berobat nah gue ini kan kalo berobat di Garuda tuh, pas gue lagi nunggu obat disamperinlah gue sama embak-embak ini dan nawarin blablablabla, ngajakin kenalannya juga sok asik gitu deh tiba-tiba duduk disebelah gue terus nyerocos cerita blablabla pokoknya skill maretingnya udah hampir selevel sama mas-mas yang pertama kali berhasil ngebujuk gue itulah. Kenapa gue bilang hampir selevel? Soalnya ............................... *eeerrrrrr ini penting nggak sih gue ceritain?

Skip skip skip,

Hari ini nih, gue juga ketemu sama embak-embak itu lagi dan ditawarin lagi voucher seharga Rp.100.000 itu. *Haaaaaahhhhhhhhhhhhhh tarik nafas panjang panjangggggg buang pelan pelan
Kejadian hari ini lokasinya bertempat di KFC Pandanaran which is depan kampus eyke gitu deh, gue kan tadi abis kuliah jam 3 sedangkan jam 5 tadi ada ujian dari pada gue bolak balik tembalang-pandanaran mendingan gue nongkrong di kaepci dong yes, yawda gue leyeh-leyeh tuh di lantai atas duduk sendirian sambil bengong eeh disamperin sama embak-embak ngajakin kenalan, sksd gitu dan yaap embaknya tuh orang yang sama yang ngajakin gue kenalan di Karyadi minggu kemaren. Lucunya lagi embaknya ini tuh enggak ngenalin gue, padahal gue aja masih inget banget minggu lalu pernah kenalan sama embak ini. *Helloowwww embak kita kenalan 2 kali
Yaaa pokoknya gitu deh, akhirnya gue jawab sekenanya aja deh pertanyaan-pertanyaan embaknya, abis gue udah males juga soalnya udah tau ujung-ujung nya jualan voucher.

Mungkin sebagian orang berpikir "volunteer itu kan maksudnya baik, mereka jualan voucher tapi kan 10% dari hasil jualan itu bakal disumbangin"
Yaaa emang baik, baik banget malah niatnya. Tapii helaawww mereka itu jual voucher dengan berkedok amal, gini loh maksud aku mereka minta sumbangan dengan berkedok amal dan nilai plesnya kita dapet voucher, otomatis kan pikiran kita "ohh buat amal" padahal kalo kita teliti di buku voucher itu ada tulisan kecil banget yang bunyi nya "Rp.10.000 dari hasil penjualan voucher ini akan disumbangkan untuk blablabla" padahal tulisan yang kecil itu nggak dijelasin sama volunteer-volunteer itu, mereka biasanya cuma bilang kalo donasi yang kita berikan bakal disumbangin ke anak-anak yang kurang beruntung. Otomatis kan gue jadi mikirnya "ohh 100rebu nya bakal disumbangin semuanya ke yayasan". Padahal kenyataannya???? DUNNO
Kenapa nggak dari awal para volunteer ini bilang aja "misi kak, kita jual buku voucher dan 10% dari penjualan buku voucher ini bakal di donasiin ke yayasan blablabla". Kalo kayak gitu kan kita yang nyumbang enggak ngerasa ketipu, iyaa nggak sih?

Oke ini semua berdasar dari pengalaman pribadi yang real gue rasain, elu mau setuju apa kagak terserah. Suku enggak suka juga serah deh.

Bdw, sebenernya gue ada deadline tugas yang besok harus dikumpul tapi di kepala gue ada unek-unek macem ginian jadi gue putusin buat ngeblog dengan membahas tema ini.
Oke gue udah plong banget dengan nulis ini, jadi gue mau lanjut buat tugas yang belom kelar deh

Tidak ada komentar:

Posting Komentar